banjir – sudah saatnya untuk bertindak!

Banjir di Jakarta memang udah bukan hal yg aneh. Tp banjir yg terjadi kali ini membuat perasaan sy campur aduk antara prihatin, marah, sedih, dan bersyukur. Oleh krn itu sy ingin sekali mengungkapkan perasaan sy ini kpd semua rekan2, tp maap sekali kl tulisan sy ini kacau-balau. Krn sebenernya sy tdk terbiasa utk menulis ttg perasaan sy.

Kenapa sy sampai bersyukur? Sy beryukur krn tempat sy tdk kena banjir sama sekali, tidak terkena mati lampu, tdk mengalami kekurangan apapun (bahkan tukang sayur di rumah sy tetap berkeliling walaupun hujan lebat sekalipun). Paling hanya saluran telp aja yg bermasalah. Tp kan msh ada HP jd tdk perlu terlalu dimasalahkan. Sy juga bersyukur menjadi seorang ibu rmh tangga yg pd saat banjir ini tdk perlu bingung masuk kantor apa tdk, dan terkena macet yg gila2an di jalan krn banjir. Sy juga bersyukur anak msh kecil2 (2th & 8bl), blm pd sekolah. Jd tdk perlu mersakan macet di jalan. Jd dg semua keadaan yg sy terima sekarang sudah sepantasnya kan sy mengucapkan syukur yg sedalam2nya?

Tp sy merasa sedih & prihatin sekali krn banjir yg katanya terhebat ini terjadi di Jabodetabek. Setiap hari sy melihat beritanya di TV bahkan banyak komplek2 perumahan di sekitar sy jg mengalami banjir hingga 2m lebih! Ya Allah, kenapa ini bisa terjadi? Untuk itu sy mengucapkan prihatin yg sedalam2nya kepada para korban banjir. Semoga diberi ketabahan.

Siapa yg harus disalahkan dg adanya kejadian ini? Menurut sy sebelum kt saling menyalahkan (tdk ada gunanya jg. Masalah gak selesai malah bertambah), kenapa kita gak introspeksi aja? Kita bisa aja nyalahin pemerintah yg membuat proyek2 pembangunan tp memperhatikan lingkungan. T papa kita juga udah bebas dr kesalahan? Dr hal2 yg paling sederhana aja. Apa kita masih suka buang sampah sembarangan? Bayangin aja kl setiap hari kita buang 1 plastik sampah, mungkin buat kita gak seberapa. Tp kl semua penduduk Jkt buang 1 plastik sampah. Bayangin berapa byk tuh jumlahnya!! Itu br satu hari, kl di lakukan tiap hari? Salah satu buktinya adalah ada gak sungai2 di Jkt yg airnya bersih? Bebas dr sampah? Kyknya gak ada y…. Kl kita semua udah berdisiplin utk tdk buang sampah sembarangan mungkin tdk otomatis membebaskan Jkt dr banjir. Tp setidaknya bs mengurangi kan?

Fenomena Alam & Siklus 5 Tahunan. Byk yg bilang banjir di Jabodetabek ini krn Fenomena Alam & Siklus 5 tahunan. Mungkin sy bodoh, tp jujur aja sy gak ngerti dg pernyataan ini. Kl memang ini hy fenomena alam & siklus 5 tahunan berarti kita seharusnya sudah bs memprediksi kan? Kl kita sudah bs memprediksi harusnya kita bisa mencegah atau plg tdk mengurangi. Tp yg terjadi setelah 5 tahun terakhir banjirnya kok malah tambah dahsyat? Kl begitu apa 5 thn ke depan kita harus mengalami banjir yg lebih dahsyat lg dari ini? Aduh jangan sampe deh!! Ada jg yg bilang yg penting nyawa selamat, harta bisa di cari. Bener bgt tuh! Tp kl dipikir2 apa kita rela susah payah, siang malem cr uang u/ keluarga dll, eh begitu banjir dtg semua harta yg kita kumpulkan terbuang begitu saja dan itu mungkin akan terjadi 5 th sekali!

Sy malu sbg warga Jakarta. Jabodetabek, terutama Jakarta selama ini dilihat sebagai kota yg glamour, penuh kemewahan, pembangungan di mana2, Jakarta jg menjadi ibukota dr RI. Gak heran sp sekarang msh banyak aja org dr luar Jakarta yg tergiur utk mengadu nasib di Jkt. Tp liat aja deh begitu Jkt diterjang banjir, hampir semua aktifitas lumpuh! Tp gak mungkin kan sy keluar dr Jkt krn masalah ini? Harusnya Jakarta sbg ibukota Negara tuh bisa jd proyek percontohan. Tdk hanya dlm pembangunannya tp juga dlm hal menjaga lingkungannya.

Sy yakin masih ada jalan kok untuk memperbaiki keadaan. Ada cerita, orang tua sy br aja pulang dr menunaikan ibadah haji. Ini yg kedua kalinya. Menurut orang tua sy, keadaan di Arab sudah sangat berbeda. Dulu (kira2 10 th yg lalu), tanah Arab masih gersang. Sekarang Pohon dimana2. Pokoknya rimbun, banyak burung beterbangan). Bayangin deh, Arab yg selama ini kita tau sebagai tanah yg gersang (padang pasir & byk gunung2 batu), kok bisa jd rimbun? Sy mungkin tdk ngerti bgmn caranya, byk ahli yg lbh tau. Tp pasti bisa kan? Asal kita mau. Nah sekarang kita yg terlahir di tanah yg ktnya kaya dg SDA, kok bukannya berkah yg dateng tp malah bencana terus sih? Salahnya dimana?

Menurut sy ini bukan cm cobaan & musibah aja. Tp Allah jg udh marah & ksh peringatan ke kita. Ibaratnya kl Orang tua melihat anaknya berbuat salah pasti di hukum spy anaknya nurut. Tp krn anaknya gak nurut, maka orang tua akan beri hukuman yg lebih berat lg. Begitu seterusnya. Mungkin Allah jg sedang memperingatkan umatnya y? Tp krn umatnya gak nurut2 jg, ya tambah berat deh hukumannya.

Jd yuk buat rekan2 mulai sekarang kita jgn cuma bisa membantu ketika banjir datang, tp udah saatnya kita mulai berusaha mencegah supaya bencana banjir jgn sp terulang lagi.

Tulisan sy ini bukan untuk memprovokasi atau memaksa, sy hy menulis sesuai dg apa yg sy rasa & pikirkan. Kl ada peduli dg tulisan sy, sy ucapkan terima kasih byk. Tp bg yg tidak berkenan sy mohon maap sebesar-besarnya. Dan untuk yg mengalami kebanjiran sy mengucapkan turut prihatin sedalam2nya, semoga diberi ketabahan dl menghadapi musibah ini)

Myra

sumber: “myra anastasia” (myra1577@yahoo.com)